Bolehkah Yoghurt jadi Asupan Saat MPASI?

Masa-masa MPASI adalah masa yang sangat penting, Apalagi buat si buah hati, MPASI (Masa Makanan Pendamping ASI) di 1000 hari pertama berarti banget buat tumbuh kembangnya. Makannya sekarang kita sama-sama yuk lebih tahu sama apa yang terbaik buatnya. 

MPASI itu biasanya ada yang buatan rumah atau homemade dan satu lagi versi fortifikasi. Kalo bikin sendiri ‘kan bisa dikontrol untuk jaga kualitas makanan, biasanya sebelum diblender kamu bisa milih untuk direbus atau dikukus. Mana sih yang lebih baik? Umumnya ada beberapa makanan yang khususnya mengandung vitamin C gak disarankan buat direbus soalnya kandungan gizi hilang saat proses merebus apalagi kalo kamu merebus terlalu lama. Beda nih kalo makanannya bentuk kukusan, nutrisi di tiap makanan gak gampang rusak dan tetap terjaga. Dan ternyata makanan dalam bentuk kukusan jauh lebih renyah jadi si buah hati bisa sekalian belajar makanan bertekstur. Pastinya kedua cara tersebut punya kelebihan masing-masing, yang penting cara memasaknya harus dijaga… biar nutrisinya ikut terjaga. 

Well, panjang-panjang ngobrolin versi homemade. Sampai hampir lupa kalo ada juga MPASI fortifikasi, bahasa mudahnya ini tuh MPASI instan yang udah punya strandar dari lembaga kesehatan. Salah satu contoh yakni yoghurt. Wow! Si kecil udah boleh ngemilin yoghurt? Boleh bangetttttt buat makanan pendamping! Rasanya yang enak dan bisa diolah macam-macam justru jadi tantangan nih buat kamu biar si kecil mau nyicip. 

Syarat pertama pastikan aja dulu si buah hati udah di usia 6 bulan, lalu kamu pun bisa kok sekalian cek-cek ke dokter apa si kecil punya kecenderungan alergi susu kecuali kalo yoghurtnya non-dairy. Biar makin yakin! Sebenernya gak mesti di usia 6 bulan kok, kamu boleh juga kasih asupan yoghurt pas usianya memasuki 9 bulan. FYI, yoghurt punya kandungan protein yang baik buat dukung sistem kekebalan tubuh bekerja di si kecil, plus ngejauhin bakteri yang mau nyerang sistem pencernaannya. 

Biar si buah hati tertarik sama yoghurt, kamu bisa jadikan yoghurt bahan makan utama atau cemilan dengan berkreasi sama bahan-bahan yang ada di rumah. Coba cek beberapa tips ini:

  1. Bikin campuran buah dan sayur yang di mix sama yoghurt. Kamu bisa potong kecil atau sedikit dilunakan sesuai ukuran yang kira-kira mampu dimakan si buah hati atau alternatif lain. Untuk buah sendiri, bisa pilih alpukat, pisang, mangga, pepaya, anggur,  dan apel. Nah, buat jenis sayuran yang bisa dijadikan topping ada labu, bit, dan ubi madu. 
  2. Kamu juga bisa banget nambahin oatmeal yang kaya sama vitamin dan mineral. 
  3. Atau coba bikin olahan minuman yang dicampur sama yoghurt, tinggal blender aja sama buah yang ada di rumah. Voila! Makanan sehat untuknya siap saji.
  4. Hindari madu ya yang dicampur dengan yoghurt. 

Gak nyangka ya, kalo yoghurt itu diperbolehkan buat jadi makanan buat si kecil! Semoga dengan tips di atas, si kecil makin semangat makan olahan kamu! 

Berbahan Dasar Susu Tapi Yoghurt dan Kefir Berbeda

Kali ini kita bahas perbedaan Yoghurt sama Kefir yang sama-sama punya kandungan berbahan dasar susu… 

Kedua produk ini punya pasar tersendiri dan lagi digemari banget sama orang-orang yang udah merhatiin gaya hidup sehat. Yoghurt dan Kefir. Yoghurt mungkin bagi kamu gak asing, tapi kefir… sepertinya ada yang mungkin belum pernah coba! 

Kefir terbuat dari campuran ragi dan 61 bakteri. Cool! Hal ini lah yang bikin kefir punya lebih banyak mikroorganisme yang baik buat ususmu. Dua ragi yang bermanfaat banget ialah Saccharomyces unisprous dan Saccharomyces cerevisiae. Nah, kalo yoghurt itu terbuat dari susu yang difermentasikan dengan bakteri asam laktat Lactobacillus bulgaricus dan Streptococcus thermophillus . Jadi meskipun agak sedikit beda nih kandungannya, keduanya sama-sama punya banyak kandungan yang dibutuhkan tubuhmu. 

Tahukah kamu, kombinasi pembuatan kefir dari ragi dan bakteri itu disebut biji kefir? Fermentasi dengan suhu ruangan dari bahan keduanya lah yang menghasilkan butiran biji kefir. Gak selalu kefir dibuat dari susu sapi lho, karena ada juga yang berbahan dari hewan lain seperti kambing atau pun susu nabati.

Rasa kefir tuh kayak apa sih? 

Kefir punya rasa lebih asam daripada saudara kembarnya; yoghurt. Terus tergantung banget sama waktu fermentasi, semakin lama bisa semakin kuat dan agak kerasa berkarbonasi! Teksturnya pun lebih encer, emang cocok dijadikan minuman gitu biasanya… sore-sore.. kalo udah cape tuh sama jadwal google meet/zoom. Cucok!

Sementara proses pembuatan yoghurt dibikin dari pasteurisasi susu. Rasa khas yoghurt yang udah pernah kamu coba itu loh, merupakan hasil dari kultur yang memfermentasi laktosa; gula alami dalam susu. Mungkin kalo ditanya yoghurt tuh gimana rasanya… hampir semua yang baca sekarang pasti udah paham banget! Asiknya yoghurt ini punya rasa jauh lebih ringan dan cenderung bertekstur sedikit kental meski kini banyak kok produk yoghurt lezat yang dikemas juga dalam bentuk minuman. Lebih praktis! 

Entah sejak kapan keduanya jadi satu destinasi perut kekinian yang sekarang gak hanya mudah ditemukan tapi bisa banyak pilihannya. Kayak kita udah gak asing sama jajanan viral yoghurt atau kefir yang jadi bahan dasar campuran sup buah atau smoothies bowl. Duh, bikin ingin ngemilin sekarang! Mungkin karena makin ke sini juga banyak orang yang memperhatikan hidup sehat, ya. Belum lagi media sosial bisa jadi platform bikin keduanya viral dengan segala macam olahannya! Nyam! 

Sekarang kita ajak kenalan ya sama manfaat-manfaat apa yang bisa kamu dapat ketika ngemil keduanya. Pertama, karena kefir mengandung salah satu probiotik yang disebut Lactobacillus kefiri yang mampu berhentiin tumbuhnya bakteri penyebab infeksi. Udah gitu kefir mengandung antioksidan dan antiradang jadi bantuin kamu pulih dari kondisi saluran pencernaan. Oia, buat catatan tambahan… susu kefir aman banget buat anak tapi kurang aman kalo dikonsumsi oleh ibu hamil dan menyusui.

Gak bosen-bosen juga mau ingetin kamu soal kegunaan ngemilin yoghurt. Kandungannya punya protein yang amat baik untuk jaga fungsi tubuh kamu dan pastinya bantu jaga tekanan darah. Kalsium yang kaya pada yoghurt bantu mencegah terjadinya osteoporosis. Kalo buat kamu yang lagi jagain berat badan supaya ideal, yoghurt juga pas nih masuk daftar camilanmu! Kenapa? Soalnya kandungan nutrisinya memicu produksi hormon antilapar, bikin cepat kenyang.

Gokil! Dua-duanya punya kelebihan masing-masing, jadi saling lengkapi gitu rasanya. Yang jual udah banyak, pastikan aja pilih yang terbaik. Ok? Sama-sama bagus, kenapa gak dicoba sekarang? Daripada konsumsi makanan viral yang banyak kalori dan gak sehat 🙂

Makan Sempurna untuk Diet

Punya berat badan ideal, siapa yang gak mau?

Tapi..tapi… apakah berat badan ideal yang kamu idamkan bikin nyiksa diri sampai gampang lelah, mual, bahkan diare? Hiksss. Ini sih super gak enak dan kurang kalori namanya. Hati-hati! Salah satu sumber energi buat tetap bisa aktif beraktivitas dan punya berat badan ideal adalah asupan kalori dari makanan. Takarannya gak berlebih dan gak kurang.

Bayangin nih kalo kamu konsumsi makanan yang banyak kandungan kalori tapi aktivitasnya gak ada sama sekali, tubuh bakal simpen semua itu dalam bentuk lemak. Atau kamu maksain diri ingin punya berat badan ideal, tanpa sayang sama diri sendiri, gak cari tahu makanan apa aja yang punya support baik buat tubuh tetep tercukupi kalorinya. Yang ada kamu lemes dan gak fokus buat jalani hari-harimu. 

Jadi sekarang mulai kenalan yuk sama makanan-makanan dengan kalori rendah, kamu bisa tetap lakukan diet sekaligus dapet asupan kalori yang cukup alias masih bisa kenyang. Beberapa bahkan enak dijadiin camilan atau snack... gak usah khawatir gak bisa jajan jajanan enak, daftar makanan ini mudah kamu temuin kok! 

Pertama, kentang rebus. Banyak yang beranggapan karbohidrat di dalam kentang tinggi sehingga gak milih makan makanan enak ini. Padahal kentang kaya akan vitamin dan ada pati tahan cerna atau pati resisten. Si pati ini tuh rendah kalori tapi akan bikin kamu tetap merasa kenyang. Direbus lho ya… bukan digoreng… ok? 

Selanjutnya ada buah apel. Ini buah cocok buat kamu yang lagi mau diet sehat. Di dalamnya ada 85% kandungan air yang bikin rasa kenyang cepet muncul, baiknya kamu konsumsi buah apel ini secara utuh ya sama beserta kulit luarnya plus gak perlu diolah-olah lagi. 

Ketiga, ada lean meat. Terdengar agak asing? Bahasa umumnya bagian daging dengan kandungan rendah lemak. Lean meat bersumber dari ikan, ayam, kalkun, dan daging sapi. Beberapa pilihan buat kamu nih, dada ayam tanpa kulit, dada ayam kalkun tanpa kulit, dan eye round atau steak sapi bulat dengan menyingkirkan lemaknya. Pastikan kamu masak secara matang dan gak dipanaskan lebih dari sekali ya. 

Ada lagi kandungan rendah kalori dan punya lemak yang menyehatkan yang terdapat di dalam telur. Pas jadi teman sarapan karena jadi sumber protein lengkap dan biasanya cepat bikin kenyang. Atau kamu bisa pilih oatmeal karena bantu ningkatin rasa kenyang dan mengurangi asupan kalori sepanjang hari. Wajar aja soalnya di dalam oat meal ada serat yang tinggi. 

Lanjut! Snack enak lain datang dari buah-buahan lagi yaitu jeruk. Hampir sama dengan apel yang kaya akan pektin, jeruk dengan segala rasa di dalamnya punya kandungan kalori sedikit karena ada 87% air. Ini yang bikin jeruk membantu kamu buat nambah rasa kenyang sekaligus sehat. 

Jangan lupain juga konsumsi sayur, guys

Olahan sayur yang paling gampang dibuat itu salad. Di dalamnya ada ragam sayuran fav kamu, cuci bersih terlebih dahulu, dan coba ganti mayonaise sama minyak zaitun. Kenapa sok-sok an pakai minyak zaitun? Karena sayuran yang fresh menjaga tetap rendah kalori dan gak ada bumbu-bumbu lain yang punya kalori tinggi, si minyak ngebantu nge-balance semuanya.  

Terakhir gak lupa dong sumber camilan enak dan bisa kapan pun kamu konsumsi yakni yoghurt. Yas! Apalagi yoghurt bantu kamu punya sumber protein baik yang menekan rasa lapar dan bantu turunkan berat badan. Kamu pun bisa mix yoghurt sama buah-buahan favorite. 

Terlepas dari apapun alasan kamu untuk jalankan diet. Entah karena ingin punya berat badan ideal, biar gak obesitas, dan kebutuhan lainnya. Tolong tetap diet versi sehat ya, kenali asupan makanan buat tubuhmu sama kayak sayang juga sama tubuh kok. Diet sehat jalan, tubuh merasa kenyang…

Makanan dan Minuman Nutrisi Tinggi

Setiap hari punya segudang aktivitas padat, yakin energinya terpenuhi?

Ada satu sumber yang kayaknya jarang kamu perhatiin nih, yap! Kebutuhan kalori lewat makanan nutrisi tinggi. Makanan – makanan itu penting banget karena bantu tubuh kamu tumbuh, ngebentuk sistem tubuh, sekaligus jagain kamu dari risiko penyakit berbahaya. Supaya aktivitas dan energinya sejalan, berikut list makanan yang gak ada salahnya loh mulai dicatet dan dikonsumsi juga:

  1. Bawang putih! Wah ini sih bahan yang hampir di setiap makanan ada, ya. Bawang putih punya vitamin C, vitamin B1, kalsium, potasium, dan vitamin B6. Ada satu kandungan di dalam bawang putih, yakni allicin yang bantu kamu menurunkan tekanan darah & kolesterol jahat.
  2. Kuning telur, guys! Yassss selama kamu konsumsi gak berlebihan sih si kuning ini aman banget. Di dalamnya ada mineral, vitamin, dan kolin. Si kuning baik buat kesehatan mata dan pastinya tinggi nutrisi.
  3. Brokoli. Sayuran berwarna hijau ini kaya akan vitamin C dan antioksidan untuk tubuh kamu. Paling gampang disajikan dengan cara kukusan atau jus deh. Nyam!
  4. Oatmeal. Wah oatmeal tuh.. ya… makanan praktis tapi tetap sehat yang bisa kamu konsumsi! Dicampur sama buah-buahan terus didiamkan semaleman untuk besok pagi sarapan, duh! Makanan yang berasal dari gandum utuh ini punya kandungan yang kaya akan magnesium, protein, vitamin B1, dan fosfor. Seratnya yang tinggi bantu kamu ngejaga kesehataan pencernaan.
  5. Selanjutnya ada yoghurt. Highly recommended! Terutama yang rendah gula dan lemak, cocok banget kamu cemilin di waktu-waktu pusing sama kerjaan. Kamu bisa campurkan dengan buah kesukaan atau lebih praktis dengan manfaat yang sama, kamu cukup minum minuman Yoguruto dengan ragam varian rasa. 
  6. Paprika. Terutama yang berwarna merah, ya. soalnya kandungan vitamin C di dalamnya itu punya kontribusi baik buat sistem kekebalan tubuh kamu dan bantu perbaiki jaringan di dalam tubuh. 
  7. Blueberry. Yap! Salah satu keluarga berry ini masuk dalam makanan dengan nutrisi tinggi. Di dalam tiap gigitnya kaya akan antioksidan.
  8. Adalagi sayuran hijau bernama Kale yang mesti banget masuk daftar makanan kamu
  9. Rumput laut! Yasss, di dalamnya banyak nutrisi melimpah mulai dari zat besi, kalsium, dan mangan. 
  10. Terakhir, ada dark chocolate! Idealnya kamu harus pilih yang kandungan cocoa 85% ya. Coklat yang satu ini bernutrisi tinggi sekaligus anti-inflamasi, selain enak kandungan di dalamnya banyak mengandung serat, magnesium, dan zat besi.

Meski udah ngobrol panjang soal daftar makanan yang kaya nutrisi. Kamu juga butuh buat ngedukung asupan kalori sama perubahan gaya hidup sehat. Pelan-pelan aja, jangan maksain.. senyamannya tubuh kamu, ok?

  1. Langkah pertama adalah pastikan kamu kurangin minum minuman yang punya kandungan tinggi gula.
  2. Rutin olahraga jangan lupa…. Lari-lari kecil di sekitar rumah, jalan kaki, atau buat yang maunya olga dari rumah.. pakai aja aplikasi yang bantu kamu olahraga ringan biasanya juga gak akan ngabisin waktu kamu.
  3. Rutin minum air putih ya, per hari usahakan 8 gelas atau sekitar 2L

Tetapi mau ingetin juga, jangan sampai kamu lupa untuk nikmati prosesnya. Sesekali kasih reward aja ke tubuh, jajan jajanan hits yang guilty pleasure gitu.. kayak misal ngemil boba milk tea. So, udah siap nambah asupan kalori kamu hari ini dengan apa? 

Mengenal Jenis Yogurt yang Sehat

Kamu lagi ngidam pengen ngemil? Udah mikirin makanan micin, serba tepung, atau gula? Hmmm ada cemilan yang lebih sehat loh kaya yoghurt.

Yaudah, emang paling bener pelan-pelan pindah camilan ke yoghurt! 

Yoghurt tuh makanan yang sebenernya gak asing, bahkan sekarang mudah buat kamu beli dengan pilihan beragam. Yakin deh di sini semua pernah minimal sekali nyoba, ‘kan? Hehehe

Camilan ini dihasilkan dari proses fermentasi yang kaya akan nutrisi pelengkap untuk hidup kamu. Of course, jadi list pertama makanan buat yang lagi jalanin diet. Selain rasa enak di tiap kandungannya, manfaat yang bisa tubuh kamu terima gak perlu diragukan lagi; dari mulai bisa menjaga kesehatan sistem pencernaan, kandungan kalsium yang baik buat tulang, vitamin B12, asam folat buat aliran darah, sampai membantu jaga kesehatan kulit tuh ada di yoghurt. 

Nah, biar ngemil yoghurtnya makin asik dan kamu tahu pilihan apa yang bisa pas nemenin harimu. Berikut beberapa list nya:

  1. Frozen yoghurt, atau nama panggilannya froyo yang banyak dijual dengan aneka jenis toping. Kamu harus tetep pilih-pilih ya topingnya, kalo bisa cari toping pemanis dari buah aja buat di campur sama si beku! Tentu kalo kamu bandingkan dengan es krim biasa, froyo punya kandungan gizi yang lebih baik.
  2. Greek yoghurt. Teksturnya kental juga padat dibanding yoghurt biasa karena ada proses tiga kali penyaringan di pembuatannya. Pernah coba bikin dengan oat dan buah-buahan di rumah? 
  3. Berikutnya ada plain yoghurt. Sedikit berbeda dari kedua saudaranya di atas, plain yoghurt biasanya bisa kamu mix sama bahan-bahan kue sehat yang mau kamu bikin atau pun masakan lainnya. Karena gak ada tambahan gula di dalemnya, manfaat plain yoghurt memungkinkan nambah ekstra kalori ke tubuh kamu. 
  4. Yoghurt cair. Ha? Iya guys, yoghurt jenis ini tuh emang mirip sama susu, biasanya dijual dalam kemasan kayak minuman dan lebih praktis; bisa kamu siapin buat ngemil di tengah-tengah aktivitasmu. 
  5. Dadiah. Waw! Namanya aja terdengar lokal dan khas, ya. Dadiah merupakan yoghurt dari Sumatera Barat, uniknya yoghurt ini dibuat dari susu kerbau tapi difermentasi ke dalam bambu. Duh, ingin coba!
  6. Terakhir jenis yoghurt buat kamu yang khawatir sama produk susu. Yap! Non-dairy yoghurt udah banyak bisa kamu temuin di swalayan. Umumnya yoghurt ini dibikin dari kacang kedelai atau kelapa. Vegetarian cocok sih sama pilihan yang satu ini! 

Jadi buat kamu yang bingung sama pilihannya.. udah kebantu belum sama informasi di atas. Mau yoghurt apa dulu yang dicemilin hari ini? Semoga petunjuk dari kita mencerahkan harimu, ya. Tetap konsumsi makanan terutama yoghurt secara bijak, ok?